.

Wednesday, October 16, 2013

Perempuan sekarang biadap & zalim...???

Semlm hari raya korban, orang KL mcm aku memang tak ke mana-mana. Nak ke mana-mana pun malas, gitulah kisahnya. Memandangkan Ma cuma ada sebelah petang di rumah, jadi lepas solat Aidiladha aku cuma terperuk di dalam rumah. Masak dan masak...masak lagi, bosan punya pasal.

Macam-macam jenis makanan saya masak, pendek kata lepas solat Subuh tak berhenti memasak. Punyalah serius bosannya kan hehehehe! Jam 6.30pm, aku gerak balik ke rumah Ma di Serdang. Tak jauh manapun dari rumah, dalam 40 minit sampai. Tapi jem di sana sini, so sampai rumah 7.30pm.

Lepas solat, aku call adik lelaki (Iwan) yang duduk tak jauh dari rumah Ma. Gian nak membuli anak-anaknya, terutama  Aariyan (umurnya tak sampai setahun pun lagi, tengah sedap dibuli hahahaha). Tak sampai setengah jam, tiga beranak tu sampai. Iwan bawak sama anaknya yang sulung, lasaknya ya ampun tak terlayan dibuatnya.

Keletah Aariyan nan menghibur hati

Dari rumah tadi, aku dah siap bawak 'bahan beli jiwa' Aariyan. Ya Allah ralitnya tengok emosinya mengulum makanan. Bulat biji mata, sambil tangan berebut-rebut nak masuk dalam mulut. Serius...saat itu cukup menggembirakan aku. Gelagat budak kecil memang seronok dilayan, sewaktu ralit memerhatikan Aariyan aku teringat video penderaan kanak-kanak yang dishare di fb. Jeritan dan tangisan kanak-kanak yang dipukul bertubi-tubi itu kembali menyihir emosi.

Perasaan awal aku ketika kali pertama melihat video tu susah nak diluah dengan kata-kata, iPhone jatuh ke lantai (sebab waktu itu aku tengok ketika berdiri). Meremang bulu roma aku, darah dalam badan seolah-olah kering melihat pelakuan perempuan itu. Aku terduduk mendengar tangisan kesakitan kanak-kanak dalam video itu yang bergema di tengah-tengah ruang tamu rumah. Ya Allah, apalah kesalahan kanak-kanak itu sampai sanggup dipukul sebegitu rupa.


Sekadar hiasan...Gambar-Google
Hari itu mood aku mati, hilang selera makan...ada amarah yang sangat luar biasa dalam hati aku. Sumpah, kalau perempuan gila itu ada depan aku ketika itu memang jadi makanan cacinglah dia aku kerjakan. Mungkin emosi aku agak berlebihan, tapi aku percaya siapa pun akan marah melihat pelakuan dalam video itu dan mungkin ramai yang tak mahu menontonnya.

Kenapa aku sanggup menontonnya? Sebagai wartawan/penulis barangkali, aku sudah terbiasa memaksa diri melihat 'fakta' walau seteruk apa pun. Sepanjang 17 tahun menjadi wartawan/penulis, tiada kisah/fakta benar yang tak pernah aku tak tengok. Kalau tak tengok/ tak paksa tengok macam mana nak menulis?

Dan semalam, aku tunjuk video itu pada Iwan. Iwan, adik lelaki saya yang cukup suka budak-budak. Sebelum kahwin dulu, rajin sangat kelek anak buah ke hulur ke hilir. Apabila dah ada anak sendiri, janganlah tanya macam mana 'kan. Dimanjakan cukup-cukup, sampai Ma bising-bising sebab dia terlalu manjakan anaknya.

Iwan tengok video yang aku tunjukkan dengan muka berbaur emosi. Sepasang matanya yang tajam, sudah bergenang air mata. "Biadap! Zalim!" Tiba-tiba Iwan bersuara. Aku mengerti emosinya ketika itu, malah aku sendiri rasa nak bunuh orang waktu kali pertama melihat perbuatan itu.

video 
Video penderaan melampau yang saya maksudkan ini berlaku di Filipina

"Perempuan sekarang memang kurang ajar! Biadap! Sakit jiwa ni, patutnya jangan biarkan hidup. Bunuh aje dia hidup-hidup. Budak kecik tu tau apa, pukul macam nak bunuh. Baik bunuh terus budak tu daripada seksa macam tu!" Emosi Iwan semakin berantakan. Aku mengerti kepedihan emosinya ketika itu. Apatah lagi dia seorang ayah kepada dua orang anak yang sangat disayangi.

"Sebab tu orang tak bagi Maria (isteri Iwan) kerja. Biarlah dia duduk di rumah jaga anak sampai besar, biarlah kami susah sikit janji anak selamat." Tambah Iwan, sambil mencium Aariyan penuh kasih. Kami hanyut dalam emosi masing-masing, aku nampak Iwan memeluk Aariyan kejap2 dan sekonyong-konyong suara kesakitan kanak-kanak dalam video itu menguasai emosi aku. Aku diam, menahan rasa.

"Zura (panggilan keluarga untuk aku), kalau ada anak esok jaga sendiri. Jangan bagi bibik, rumah pengasuh jaga anak tu." Pesan Iwan. Aku senyum saja. Tak mungkin aku izinkan sesiapa menyakiti kanak-kanak tak berdosa apatah lagi darah daging aku.

Aku berharap, kes penderaan seperti ini tidak terus memburuk. Tolonglah wahai manusia, jangan kamu zalimi hak orang lain walaupun cuma kanak-kanak yang hanya mampu menangis dan menjerit apabila dizalimi!!!

No comments: