.

Wednesday, September 17, 2014

Lelaki baik tak mencabar...?

Ni cerita Isnin lepas, aku ambil masa beberapa hari untuk memproses 'isi' sembang kami. Terlalu 'serius' topik yang disembangkan, jadi aku kena fikir apa yang perlu sebelum ditempek ke sini. Selepas puas memprosesnya, nah kongsi di sini. Mana tahu, ada yang sudi memberi sedikit 'pencerahan' untuk manfaat bersama.

Beberapa hari lepas, selepas asar aku bertemu Surina (bukan nama sebenar). Kami tidaklah close sangat, tetapi agak lama juga kami berteman mesra. Dia ceria orangnya, bergaya dan punya kerjaya yang mantap malah masih single.

Awal pertemuan, sembang kami biasa-biasa saja. Kebanyakannya berkisah mengenai perkembangan terkini masing-masing dan gossip (ini biasa apabila teman-teman jumpa saya, padahal aku lifestyle writer...bukan gossip writer ^_^).

Sembang kami makin rancak apabila menyentuh soal perjalanan hidup...cinta...jodoh...perkahwinan. Surina walaupun punya seraut wajahnya nan menawan, tetapi sampai sekarang belum bertemu lelaki idaman. Bukan tak laku, cukup ramai lelaki yang mahu mendampinginya termasuk seorang jejaka ini. Namanya Hakimi (bukan juga nama sebenar).

Selain bekerjaya, jejaka tinggi lampai itu cukup baik dan setia. Cerita Surina, mereka menjalinkan hubungan hampir setahun setengah. Walaupun tak pernah declare sebagai couple yang tengah in love, tetapi masing-masing faham apa yang mereka rasa.

Sayangnya, hari demi hari, Surina rasa tidak gembira dengan hubungan itu. Baginya, Hakimi terlalu 'baik'. Aik...baik pun tak gembira ke? Ye, itu reaksi aku apabila mendengar luahan hati. Kata anak jati Kedah ini, dia ada sebab mengapa sukar menerima lelaki sebaik Hakimi. Hurmmm...

Surina: I tak kata dia (Hakimi) tu baik sangat macam malaikat, tapi kategori lelaki baiklah. Solat tak tinggal, jaga batas bergaul, sopan dan prihatin. Entahlah, aku rasa macam tak mencabar.

Aku: Ko nak mencabar macam mana? 

Surina: Terus-terang aku cakap, lelaki baik macam Hakimi tak mencabar hati aku. Dia tak pandai cemburu, tak tahu goda perasaan wanita aku dan paling tension apabila dia tak pernah sekalipun cakap rindu kat aku.

Aku: Habis, ko nak sejenis lelaki yang macam mana? Hari-hari goda ko sampai ko cair, sampai ko tak nampak mana baik dan buruk? (...sengaja aku memancing marah di hatinya)

Surina: Ko percaya tak kalau aku cakap, sepanjang kami couple dia tak pernah pegang tangan aku. nampak lelaki lain jeling2 nakal kat aku pun dia boleh buat bodoh je. Paling tak dia cuma cakap, "bukan lelaki tu sentuh awak pun". Hanginlah aku, esok-esok kalau kahwin macam tu jugak...bosanlah! Beku...kerjung macam tu, hilang nikmat hidup tau!
Aku nak dia selalu prihatin kat aku. Aku ni cantik, tapi dia macam tak heran je kat aku. Macam tak kisah kalau lelaki lain ngorat aku. Kadang aku saja tunjuk kat dia surat2 cinta yang aku dapat daripada secret admire, hampeh...dia senyum je!

Aku: Eloklah tu, dia berfikiran terbuka dan tak suka nak kongkong hidup ko.

Surina: Ko rasa macam tu? Aku tak boleh, Nis. Aku lemas, rimas. Aku rasa macam dia tak hargai kewujudan aku dalam hidup dia. Semuanya tak kisah, semuanya tak apa!

Aku: Cubalah berbincang dengan dia, beritahu dia apa yang ko nak dan tak nak.

Surina: Dah, banyak kali aku cakap. Dia macam tu jugak, beku dan kerjung. Bertahun aku tunggu dia berubah, tapi sama jugak. Kalau dah kawin nanti, macam mana hidup aku? Bosan...menggelupur harapkan perhatian daripada laki sendiri! 

Aku: Kalau dah macam tu, ko carilah lelaki lain yang sesuai cita rasa ko. 

Surina: Hurmmm...susah nak dapat lelaki sebaik Hakimi.

Aku: Pulak! Aneh-anehlah ko ni...

Surina: Aku nak lelaki yang baik, tetapi bukanlah jenis tak ada 'nafsu'. Terus-terang aku cakap, sepanjang aku kenal dia, dia macam tak bernafsu kat aku. Pakailah seksi, sendat padat macam mana pun, dia tetap tengo aku ni macam tiang lampu bergerak.

Aku: Setiap manusia ada kekurangan dan kelebihannya. Kalau dia 'bernafsu' kang, ko jugak yang parah. Dia simpan semua tu lepas kahwin la tu. Ko patut bersyukur, dia jaga kesucian hubungan korang. Lelaki lain belum tentu 'sabar' dengan godaan perempuan cantik macam ko.

Surina: Kalaulah dia nak berubah sikit, 'kan bagus.

Aku: Contohnya?

Surina: Iya, aku nak dia lebih 'bersemangat' tengok aku. Barulah mencabar!


* Kata orang bijak pandai, kalau dapat orang yang baik di sisi kita...jangan pulak gigih mencari yang lebih baik. Takut-takut nanti, kamu dapat yang terlebih 'sempurna' sampai tak tercapai akalmu. Dunia sekarang, bukan mudah mendapat pasangan hidup sesempurna idaman kita. Kalau dapat yang baik, bersyukurlah kerana hidup berpasangan sebagai suami isteri kelak adalah untuk saling melengkapi. Kalau sudah cukup sempurna, apa keperluan kamu/dia di sisi?

2 comments:

Aq Iazany said...

haih, mcm2
da gak perempuan mcm tu ye...
apapun, ska kata2 akhir tu dr tuan punya belog
bkn mdah & snang nk dpt pasangan atau jodoh yg trbaik

p/s:masih menyingle & menyolo lg

Anis Ilmer said...

Aneh-anehkan, kadang fikir kita ni terlalu berkehendak sampai tak nampak nikmat yg Allah beri depan mata.

*setiap hambaNya telah disediakan pasangan masing2...berdoa, usaha, tawakal dan redha. InsyaAllah. (* tuan punya blog doakan Aq Lazany bertemu pasangannya. Aamiin.)