.

Sunday, December 1, 2013

Nostalgia ikan rebus goreng...


Pernah rasa hidup serba susah satu pengalaman amat berharga buat aku. Tiada sesen duit dalam tangan berhari-hari. Makan nasi berkuahkan air rebusan ikan rebus, bersayur pucuk ubi atau pucuk betik bukan perkara luar biasa dalam hidup aku dan keluarga pada ketika itu.

Dengan adik-beradik yang ramai (tujuh orang), bukan senang menampung kehidupan namun sedaya upaya arwah Abah tak pernah biarkan kami berlapar. Ma pula cukup kreatif mencipta pelbagai jenis makanan. Dulu, Ma sangat rajin buat kuih untuk minum petang. Aku masih ingat, Ma rajin buat Apam Pisang, Kuih Ketayap, Lempeng, Kuih Lapis dan macam-macam lagi.

Cara aku buat ikan selayang rebus untuk digoreng
Kalau rezeki tak seberapa, kami makan apa-apa yang ada. Paling aku ingat, Ma suka buat stock ikan Selayang (ada orang panggil ikan sardin) yang direbus kemudian digoreng garing. Selalu juga kami adik-beradik layan ikan rebus goreng ni berhari-hari sebab musim hujan dan susah nak keluar ke pasar.

Selalunya, kerja pergi pasar basah Ma serahkan kat aku. Ma akan sebut ikan apa yang dia nak suruh beli dan aku tulis lintang pukang sebab Ma akan cakap macam mana rupa ikan tu hehehe…seingat aku, aku start ke pasar umur 10 tahun. Biasanya Ma suruh beli ikan kembung, selayang atau ikan mata uji rashid (ikan mata besar). Jenis ikan ni memang murah waktu tu, sekilo baru RM3 (kalau tak silap aku la). Tapi, jarang sekali Ma suruh beli sampai sekilo. Biasanya Ma suruh beli 5-7 ekor saja, kemudian beli seikat sayur sawi berharga RM0.50.

Kami sekeluarga jarang sangat makan nasi berlauk ayam atau daging, mahal. Adik lelaki aku ada empat orang, tak cukup kalau beli ½ ekor untuk dua kali makan. Tapi, kalau Abah balik (Abah dulu kerja Mandor untuk pembinaan bangunan, sekolah atau perparitan) memang seronok. Abah akan beli ayam, daging, sotong dan macam-macam lagi. Wah…time tu memang kami balun cukup-cukup. Hehehe…!

Hari ni, waktu usia semakin meningkat. Ingatan aku pada kehidupan dulu bertambah kuat, bagaikan terdengar-dengar suara Ma yang memetir marahkan kami apabila ulang makan (sebab lapar, tak ada kudap-kudapan). Atau cuba-cuba nak ratah lauk (sebab lauk itu akan dimakan malam nanti).

Sebagai kakak, aku dan Kak Ain selalu kena beralah dengan adik-adik. Kadangkala, kami makan nasi tanpa lauk. Aku masih ingat, lepas penat mencuci baju dan pinggan mangkuk aku terus capai pinggan nak makan nasi. Hari itu, Ma masak Sambal Sardin (ala ikan sardin dalam tin besar tu) lauk kegemaran kami adik-beradik. Dengan penuh semangatnya, aku menyenduk nasi dalam periuk. Kemudian waktu nak buka tutup periuk Sambal Sardin, suara Ma memetir, “Makan tu ingat orang belakang sikit! Malam ni nak makan lagi, nanti adik-adik takde lauk!”

Pilunya hati aku ketika itu hanya Tuhan saja yang tahu. Lepas kena tegur, aku nyaris tak makan nasi. Kemudian Kak Ain datang, gosok belakang aku. Time tu dah berjurai airmata (sedih la sangatkan hahaha…). Dia sendukkan aku sambal sardin (tanpa ikannya) dan jirus atas nasi (dulu kami masak Sambal Sardin mesti kuahnya setengah periuk dan itu je satu lauk untuk dimakan sampai malam -dua kali makan). Tengah hari itu kami berdua makan nasi tanpa lauk, hanya berkuahkan sambal semata-mata (waktu itu kalau tak silap, umur aku 11-12 tahun kot).

Sumber gambar: Google
Tadi, waktu membeli barang keperluan dapur di NSK Sri Rampai (KL) aku nampak selonggok besar ikan selayang berharga RM6.90 sekilo. Murah! Biasanya, paling murah RM10. Aku pilih yang cantik-cantik, segar bugar hampir penuh plastik, sampai seorang kakak di sebelah menegur, “Banyaknya, sedap ke ikan tu dik?” Aku  pandang muka kakak tu, dalam hati berkata… huish… takkan tak pernah makan ikan selayang ni?

“Sedap kak, goreng kasi garing rasanya lebih sedap dari ayam.” Selamba aku menjawab.

Bagi saya, ikan selayang ni memang membangkitkan kenangan silam. Ikan Selayang Rebus Goreng pula cukup menggamit nostalgia. Uolls pernah cuba buat Ikan Selayang yang direbus kemudian digoreng garing?

Caranya mudah saja, bersihkan ikan selayang tu elok-elok, masukkan dalam periuk (kalau ikannya banyak, susun ikan berselang seli dengan garam dan asam gelugor. Maksudnya, baris pertama ikan…tabur garam dan letak asam gelugor, kemudian letak ikan di atasnya…ulang proses sama kalau ikannya lebih daripada 2 lapis.). Letak air sikit je (ada orang letak banyak sampai tenggelam ikannya, tak perlu ye nanti time nak goreng habis meletup-letup sebab ikannya berair). Letak air tu agak-agak basah je, kemudian rebus sampai ikan masak.

Ikan rebus ni lebih sedap dibiarkan semalaman, kemudian baru digoreng. Kalau ikut versi aku, aku panaskan minyak (sampai betul-betul panas) baru masukkan ikan. Goreng sampai garing, angkat. Tumis bawang besar (dimayang ) dan cili padi sampai layu, kemudian tabur atas ikan goreng tadi. Makan panas-panas bersama nasi putih (letak la kicap Jalen sikit hehehe). Sedap tak? Cuba...try...test tengok...serius rasanya....perghhh…macam nak hantuk kepala ke dinding tahap kesedapannya! Hahaha!

3 comments:

Anna Ruslina said...

kenangan menggamit.teharu baca.

Anis Ilmer said...

Anna Ruslina, kenangan sangat berharga. Buat bekalan sampai bila2, kan.

Hurein said...

Menitik air mata saya baca kisah ni.. Dah senang sekarang jgn lupa berbakti kepada ibu bapa...